Tuesday, May 23, 2017

STRATEGI TRADING - MENGKOMBINASIKAN INDIKATOR BOLINGER BAND DAN PARABOLIC SAR

Parabolic stop and reverse  dapat digunakan secara bersamaan dengan Bollinger bands untuk membaca  sebuah tren. Silahkan membaca seterusnya untuk memperoleh gambaran yang menyeluruh dan menerapkannya dalam trading Anda.

Bolinger Band, sebuah indicator teknis dalam platform metatrader 4, dibuat  oleh John Bollinger. BB adalah sebuah strategi yang dibangun untuk mengukur volatilitas harga. Ukurannya adalah  bandwidth - yaitu, ketika band akan berada di atas dan di bawah harga. Setiap band diatur di atas dan di bawah simple moving average 20 hari dengan standar deviasi 2.0. Karena setting ini adalah standar maka trader hendaknya menyesuaikan diri.

Seorang trader short-term (jangka pendek) dapat mempertimbangkan simple moving average  10 hari, sementara trader tren jangka panjang dapat menggunakan simple moving average 50 hari.

John Bollinger merekomendasikan dua standar deviasi dengan simple moving average  20 hari, standar deviasi 2,1 dengan simple moving average  50 hari, dan standar deviasi 1,9 dengan simple moving average 10 hari. Ini mencerminkan dimana band atas dan bawah akan diatur (bandwidth). Apa yang ingin ditangkap oleh para trader  adalah volatilitas harga untuk menentukan di mana harga telah berada dan di mana harga saat ini berada, bukan ke mana mereka akan pergi.

Umumnya, harga diperdagangkan di dalam band. Teori awalnya adalah ketika harga mencapai band atas, ini menandakan pasar overbought sehingga posisi jual akan bekerja. Sebaliknya, jika harga mencapai band bawah, ini mewakili situasi oversold dan posisi beli akan bekerja. Tapi jika trader  mengandalkan konsep ini saja, para trader  akan selalu menghadapi masalah setiap saat.

Situasi overbought dan oversold mungkin masih akan berlanjut, jadi retracement atau konsolidasi mungkin diperlukan sebelum terjadi pola berikutnya. Dalam hal ini, band akan berkembang atau berkontraksi berdasarkan volatilitas saja.

Ingat, tujuan Bollinger bands adalah mengukur volatilitas. Band akan berkembang dan berkontraksi berdasarkan volatilitas harga dan volatilitas saja. Harga menjadi volatile karena new high  atau low  atau karena pengumuman ekonomi yang mungkin tidak sinkron dengan ekspektasi pasar. Dalam hal ini, band akan berkembang untuk mencerminkan volatilitas. Band bawah dan atas akan mengikuti volatilitas ini. Bollinger bands mungkin tetap stabil dalam kondisi pasar normal, namun volatilitas juga bisa berarti kaki berikutnya dari pola harga adalah konsolidasi, sehingga band akan berkontraksi.

Untuk mendapatkan sinyal beli dan jual, John Bollinger merekomendasikan penggunaan Bollinger Band dikombinasikan dengan indikator lain, seperti indeks kekuatan relatif J. Welles Wilder (RSI). RSI akan mengkonfirmasi sinyal beli atau jual, atau pasar overbought atau oversold saat harga mencapai band atas atau bawah.

Sejak diperkenalkannya Bollinger bands, banyak pedagang telah menjadi cukup kreatif dengan banyak kegunaannya. Beberapa akan menggunakan simple moving average 10 dan 20 hari di dalam band, sementara yang lain akan menggunakan konvergensi / perbedaan rata-rata bergerak (moving average /vergvergence / MACD) sebagai pengganti RSI. Hal ini dapat dilakukan karena Bollinger bands dapat digunakan secara akurat di pasar dan time frame.

PARABOLIC SAR
Preferensi saya adalah menggunakan  Bollinger Band ganda dengan stop & reverse parabolic (SAR). Parabolic SAR adalah indikator lain yang dirancang oleh Wilder dan disorot dalam Konsep Baru klasiknya dalam Technical Trading Systems. Istilah "parabola" berasal dari titik melengkung yang terlihat seperti parabola berbentuk aneh.
Dengan band ganda, band pertama ditetapkan pada standar simple moving average 20 hari dengan dua standar deviasi. Band kedua ditetapkan pada simple moving average normal 20 hari sederhana dengan tiga standar deviasi. Pedagang mungkin ingin menggunakan band kedua pada rata-rata pergerakan sederhana 10 periode dengan standar deviasi 1,9. Dengan demikian, apa yang ingin ditangkap oleh trader adalah volatilitas pasar secara keseluruhan pada jangka waktu yang pendek dan panjang.

Biasanya, jika harga turun di luar band pertama dan mencapai band kedua pada rentang waktu yang lebih lama, apa yang mungkin terjadi adalah pasar yang jenuh jual dan jenuh beli. Tapi konfirmasi diperlukan, dan juga kemungkinan titik masuk atau keluar masuk. Bollinger bands tidak dilengkapi untuk menunjuk ke area masuk atau keluar, juga tidak akan memberi indikasi mengenai tingkat support  dan resistance. Sulit untuk menangkap tren dengan BolLinger bands sebagai indikator standalone. Di sinilah SAR parabola masuk. Dengan menggunakan titik melengkung dari parabolic  SAR yang mengikuti harga, jika titik-titik di atas harga, trader short karena mengindikasikan market overbought. Jika harga di bawah harga, itu berarti Anda harus mempertimbangkan akan lama karena pasar jenuh jual. Bila titik-titik berubah dari atas ke bawah atau sebaliknya, Anda harus mempertimbangkan untuk mengambil keuntungan. Anda sekarang dapat menghentikan dan membalikkan posisi Anda. Selama titik-titik bergerak ke arah yang sama dengan tren, trader harus mengendarai tren sampai pembalikan terbukti. Digunakan dengan benar, parabolic SAR adalah indikator yang berguna dan andal, terutama berguna untuk menangkap dan mengendarai tren panjang 

Gambar 1

Gambar 1 di atas adalah BOLINGER BANDS DAN PARABOLIC SAR, HARIAN. Di sini, euro telah berada dalam tren kenaikan jangka panjang sejak Maret 2007. Bollinger bands ditetapkan pada simple moving average normal 20 hari dengan standar deviasi 2.0. Set kedua Bollinger Band  ditetapkan pada rata-simple moving average  20 hari dengan standar deviasi 3.0. SAR parabola telah memperkirakan tren ini setiap langkahnya. Perhatikan titik-titik di uptrend dan perilaku mereka dalam koreksi.

Parabolic SAR bekerja dengan baik dengan short position selama titik-titik mengikuti harga turun; Titik harus selalu mengikuti harga pada posisi long. Perhatikan skenario up / down ini. Tren hanya terjadi bila titik-titik memiliki sudut atas atau bawah. Hal ini ditunjukkan oleh titik-titik kecil dengan sudut; Hati-hati dengan titik horisontal yang tebal. Ini biasanya merupakan pasar rangebound, tren yang lemah, atau keraguan. Terkadang, titik-titik horisontal ini bisa menjadi pendukung atau perlawanan kuat.
Pedagang harus berhati-hati sampai trennya terbukti. Tren pasar memiliki titik-titik kecil yang dekat dengan harga dan sedang bergerak naik atau turun. Titik yang jauh dari harga mungkin tidak menunjukkan tren, menunjukkan keragu-raguan di pasar. Parabolic SAR bekerja paling baik pada grafik jangka panjang seperti grafik mingguan (Gambar 2), namun masih berguna pada grafik 1 jam yang dikoordinasikan dengan grafik harian selama tren tersebut dapat dikenali.


Gambar 2
GAMBAR 2: DITERAPKAN UNTUK CHART JANGKA PANJANG, MINGGUAN. Pada grafik GBP / JPY ini, SAR parabola telah memperkirakan tren turun jangka panjang. Downtrend dimulai pada bulan Juli 2007 ketika harga GBP / JPY menyentuh 240. Tren ini masih utuh karena GBP / JPY turun di bawah 198. Perhatikan berapa kali harga diperdagangkan di luar Bollinger bands. Contoh-contoh itu adalah koreksi kecil atau dimulainya kembali perdagangan.

Perbedaan dapat terjadi bila grafik harian memiliki titik naik dan grafik per jam memiliki titik turun. Dalam kasus seperti ini, para pedagang akan lebih baik menunggu tabel per jam untuk mengkonfirmasi setiap hari. Anda akan melakukan hal yang sama saat berkoordinasi antara grafik harian dan mingguan. Kerangka waktu mingguan yang jauh tidak selalu berkorelasi dengan harian, tapi ini memang membantu. Perlu diingat bahwa ketika terjadi pembalikan tren, harga akan melaju menuju titik. Ini mungkin tidak berarti perubahan arah tren; Itu hanya akan terjadi bila titik-titik berubah. Bila ini terjadi, sekarang saatnya untuk menyelamatkan dan mengambil keuntungan.

MENANGKAP TREND
Parabolic SAR yang digunakan bersamaan dengan Bollinger bands adalah kombinasi yang hebat untuk menangkap tren. Bila indikator ini digunakan bersamaan, yang Anda hadapi adalah tren dan volatilitas, dengan target penentuan SAR parabola sementara Bollinger bands mengukur volatilitas harga, atau seberapa cepat dan berapa harga yang akan Anda habiskan.

Bollinger bands dan parabolic SAR dapat digunakan di pasar rangebound dan juga pasar tren, namun kritik mengenai SAR parabola adalah paling tidak efektif di pasar rangebound.

Titik bergerak dalam kaitannya dengan harga. Jika tidak ada pergerakan harga, tidak ada titik, tapi Bollinger Bands akan menemukan kontraksi bandwidth di pasar rangebound. Jadi beberapa validitas terbukti dengan argumen ini. Namun, perlu diingat bahwa kedua indikator ini dapat digunakan di pasar manapun dalam rentang waktu tertentu dan bisa sangat efektif.@@@ Artikel terkait forex 
================
Stefan Sikone adalah  Guru Prakarya dan Kewirausahaan (PKWU) di sebuah SMA di Kabupaten Semarang, Penulis  dan Praktisi bisnis Online Trading Forex.

3 comments:

  1. artikel yang sangat bermanfaat sekali sehingga bisa menggabungkan indikator yang ekan memeprjelas arah prediksi, dengan memanfaatkan kesemapatan menggunakan metoda trading apa saja di octafx maka penggunaan analisa seperti ini akan efektif dalam menghasilkan profit

    ReplyDelete
  2. Quantum Binary Signals

    Get professional trading signals sent to your mobile phone daily.

    Start following our signals right now and make up to 270% daily.

    ReplyDelete
  3. Forex Trendy is a sophisticated software capable of finding the most reliable continuation chart patterns. It scans through all the forex pairs, on all time frames and analyzes every possible breakout.

    ReplyDelete